Pasti Orang Beragama Menyembah Tuhan Yang Sama

‘Tidak perlu terus mengkhotbahiku seperti itu, kita semua menyembah Tuhan yang sama!’ Orang-orang dalam satu agama kadang-kadang cenderung percaya bahwa mereka harus mendapatkan mualaf dari agama lain untuk bergabung dengan mereka. Lagi pula, mereka selalu diajari untuk percaya bahwa hanya milik mereka yang benar dan yang lainnya salah. Di sisi lain adalah keyakinan bahwa jika ada satu Tuhan, dia akan menerima ibadah yang tulus dari orang-orang yang berbeda agama. Bagaimana kita memilah yang satu ini?

• DAPAT DITERIMA
Salah satu pandangan populer bertujuan untuk menjawab masalah dengan akal sehat. Jadi, di dunia yang pluralistik, di mana kita tidak boleh saling menghakimi karena keyakinan  baca surat Yasin kita yang berbeda, satu pandangan sama baiknya dan dapat diterima dengan sempurna seperti yang lain. Dan jika ada berbagai cara untuk mengungkapkan ibadah kepada Tuhan, siapakah kita untuk mengatakan yang satu benar dan yang lain salah? Atas dasar itu, kesimpulannya adalah, ya, orang-orang tulus yang percaya pada satu Tuhan semuanya mempersembahkan penyembahan kepada-Nya.

Namun, terlepas dari aturan tentang tidak menghakimi, jika Anda menganggap itu adalah masalah akal sehat yang sederhana, misalnya, bahwa agama-agama monoteistik utama dunia, Yudaisme, Kristen, dan Islam, semuanya menyembah Tuhan yang sama, maka jangan lupa, Anda masih percaya pandangan Anda benar, mungkin benar secara politis. Bahkan, Anda mungkin merasa sulit untuk menghormati pandangan apa pun yang tidak sesuai dengan pandangan Anda sendiri.

• KLAIM
Tetapi karena pandangan ‘akal sehat’ itu bergantung pada asumsi yang salah, saya percaya itu harus ditolak. Artinya, entah bagaimana Tuhan tidak memiliki preferensi khusus dalam cara dia disembah. Pertimbangkan sejenak apa yang diasumsikan; bahwa Tuhan menerima penyembahan Yahudi ortodoks, meskipun Kitab Sucinya penuh dengan janji kenabian dari penguasa keturunan Daud yang akan datang, yang lahir di Betlehem, akan menggembalakan umat-Nya Israel, dan bahkan mati karena dosa-dosa mereka dan bangkit kembali dalam kemenangan. Akankah Tuhan menerima penyembahan yang menolak dengan rasa terima kasih anugerah cinta terbaik dan tertingginya, dalam mengutus Kristus, yang ‘akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa-dosa mereka’? (Matius 1:21).

Lalu, bagaimana dengan Islam yang membuat klaim besar sebagai agama terakhir yang benar? Ini ternyata menjadi salah satu episode yang paling membingungkan dalam sejarah, karena kepercayaan baru memiliki gagasan bahwa mereka menggantikan Yesus Kristus, yang telah datang pada klimaksnya, pada ‘akhir zaman untuk menghapus dosa dengan pengorbanan dirinya. (Ibrani 9:26), berabad-abad sebelum Islam berpikir itu bisa, pada dasarnya memutar waktu kembali dan memulihkan iman Abraham. Tetapi Abraham sendiri menantikan kedatangan Kristus dengan sukacita (lihat Yohanes 8:56).